Home Business 6 Buku Terbaik Tentang Demokrasi Pemerintahan
Advertisements

6 Buku Terbaik Tentang Demokrasi Pemerintahan

0
23
6 Buku Terbaik Tentang Demokrasi Pemerintahan
Advertisements

6 Buku Terbaik Tentang Demokrasi Pemerintahan – Pastinya kalian sudah tahu bahwa hampir setiap negara memiliki sistem pemerintahan yang tak sama. Sistem pemerintahan pada suatu negara biasanya terbentuk berdasarkan ideologi dari negara tersebut. Misalnya saja negara Indonesia yang menganut sistem pemerintahan demokrasi karena dasar negaranya adalah Pancasila. Pancasila adalah dasar negara Indonesia yang mengutamakan kepentingan rakyat dan kepentingan bersama. Sama halnya dengan sistem pemerintahan demokrasi yang lebih mementingkan aspirasi rakyat atau masyarakat serta kepentingan bersama. Oleh sebab itu, sistem pemerintahan demokrasi juga dikenal dengan sebutan dari rakyat, untuk rakyat, dan kembali ke rakyat. Pada dasarnya, demokrasi itu sendiri sudah ada sejak lama atau sekitar pertengahan abad ke-5 SM. Awal kemunculan sistem politik demokrasi ini berasal dari negara Yunani. Namun, seiring dengan perkembangan zaman, sudah banyak negara yang mulai menggunakan sistem pemerintahan demokrasi.

Advertisements

Dalam menjalani sistem pemerintahan demokrasi harus dibutuhkan kerja sama antara rakyat dengan negara (pemerintahan), sehingga sistem pemerintahan demokrasi dapat berjalan data sgp dengan baik. Misalnya, rakyat tidak mendapatkan tekanan atau ancaman dalam menyampaikan aspirasi kepada pemerintahan dan aturan yang dibuat oleh pemerintahan harus berdasarkan aspirasi rakyat serta untuk kepentingan bersama. Sistem pemerintahan demokrasi mulai masuk ke Indonesia sejak tahun 1945 hingga saat ini. Pada tahun 1945-1949, demokrasi di Indonesia dikenal dengan sebutan demokrasi liberal. Setelah sudah tidak menggunakan demokrasi liberal, Indonesia menganut sistem demokrasi terpimpin di tahun 1959 yang di mana pada saat itu dipimpin oleh Ir. Soekarno. Kemudian demokrasi Indonesia berubah menjadi demokrasi Pancasila yang terjadi pada era Orde Baru dan berlangsung kurang lebih selama 30 tahun. Setelah demokrasi Pancasila bermasalah, Indonesia mengganti sistem pemerintahan menjadi demokrasi reformasi yang dipakai hingga saat ini.

Media dan Dinamika Demokrasi 

Terjadinya dinamika demokrasi di Indonesia tak bisa dilepaskan dari media, baik itu media cetak atau media online. Dewasa ini, bisa dikatakan bahwa perkembangan media cetak mengalami perkembangan lebih lambat daripada media online. Dengan kehadiran media online  semua informasi mudah didapatkan terutama informasi yang berkaitan dengan perpolitikan yang selalu hangat untuk diperbincangkan.

Perpolitikan yang terjadi di Indonesia akan selalu dipengaruhi peran media, sehingga memunculkan dinamika demokrasi. Sistem pemerintahan demokrasi dan media bisa dibilang akan selalu berhubungan karena demokrasi akan berjalan dengan baik apabila ada yang memberikan masukan. Media itu sendiri mempunyai suatu sistem kerja yang berbeda dari pekerjaan-pekerjaan pada umumnya, ingin tahu sistem kerja dari suatu media? Buku Media dan Dinamika Demokrasi karya Anang Sujoko

 mengandung banyak sekali seluk beluk tentang hubungan media dengan demokrasi dan perpolitikan. Buku ini terdiri dari 9 bab, setiap bab akan diawali pengantar yang membuat pembaca lebih mudah untuk memahami isi dari setiap bab tersebut.

Demokrasi: Dasar Filosofis dan Tantangannya – Reza A.A. Wattimena

Kata demokrasi berasal dari bahasa Yunani, maka tak asing lagi, jika ada banyak filsuf yang mengungkapkan apa itu demokrasi, salah satunya adalah Aristoteles. Pemikiran demokrasi yang diungkapkan oleh Aristoteles bisa kamu dapatkan melalui buku Demokrasi: Dasar Filosofis dan Tantangannya yang ditulis oleh Reza A.A. Wattimena. Dunia filsafat bagi beliau sudah tidak asing lagi yang dibuktikan dengan banyak buku yang sudah diterbitkan oleh dirinya.

Penulis bukan hanya menjelaskan demokrasi dalam sistem pemerintahan saja, tetapi dalam banyak bidang. Bukan hanya demokrasi yang ada di Indonesia saja, penulis membahas tentang demokrasi dan krisis yang idn play terjadi di luar negeri. Pembaca yang membaca buku ini akan mengetahui seluk beluk dari demokrasi, baik di Indonesia atau di luar negeri.

Buku ini akan menyadarkan kita bahwa demokrasi yang dianut oleh beberapa negara kemungkinan dibilang sistem pemerintahan dan sistem politik terbaik yang pernah dibuat oleh manusia. Menariknya lagi, buku ini sering dijadikan sebagai acuan untuk mengetahui demokrasi yang ada di Indonesia.

Cita-Cita Negara Pancasila – Sulastomo

Setiap negara di dunia pasti mempunyai cita-cita yang biasanya terkandung di dalam dasar negara, tak terkecuali cita-cita negara Indonesia yang ada di dalam Pancasila. Bagi masyarakat Indonesia Pancasila bukan hanya sebagai dasar negara saja, tetapi juga sebagai cita-cita negara Indonesia. Terlebih lagi dalam sistem pemerintahan demokrasi yang dianut Indonesia harus menggunakan nilai-nilai Pancasila supaya keputusan yang diambil lebih mementingkan kepentingan bersama.

Pada dasarnya untuk mewujudkan cita-cita negara Indonesia diperlukan pemahaman arti dan makna dari Pancasila itu sendiri. Buku Cita-Cita Negara Pancasila yang ditulis menggunakan bahasa semi formal ini berisi tentang perjalanan Pancasila setelah disahkan oleh negara Indonesia. Di dalam buku ini, penulis mampu mengungkapkan perjalanan Pancasila yang dibagi menjadi 2 bab, sehingga pembaca akan mudah memahami harapan bangsa dan negara Indonesia. Dengan mengetahui perjalanan Pancasila, kamu akan lebih menghargai nilai-nilai yang terkandung di dalam Pancasila, sehingga penerapan Pancasila dalam kehidupan sehari-hari mudah dilakukan serta cita-cita negara Indonesia perlahan-lahan akan terwujud.

Konsolidasi Demokrasi dan Kepemimpinan – Hendardi

Dalam menentukan arah dalam menjalankan sistem pemerintahan demokrasi tidak bisa dilepaskan dari para elite partai politik. Bukan hanya menjalankan sistem pemerintahan, mereka juga bisa menentukan arah dari sistem pemerintahan demokrasi. Berdasarkan catatan sejarah demokrasi Indonesia, sistem kelembagaan partai politik di Indonesia pernah mengalami masa-masa oligarki dan patronasi terutama pada era Orde Baru.

Memang tak bisa kita hindari bahwa masa-masa Orde Baru bisa dikatakan sebagai masa kelam demokrasi Indonesia. Hal ini senada dengan tulisan-tulisan dari pengamat hukum sekaligus pengamat Hak Asasi Manusia (HAM), yaitu Hendardi. Beliau sudah banyak sekali menulis tentang gejolak sistem pemerintahan dan sistem politik Indonesia terutama pada tahun 1990-an. Hampir semua tulisan beliau yang berkaitan dengan demokrasi dan kepemimpinan dimuat dalam sebuah buku yang berjudul Konsolidasi Demokrasi dan Kepemimpinan yang terbit pada tahun 2020. Buku ini terdiri dari tiga bagian, setiap bagiannya berisi esai tentang demokrasi kepemimpinan, dan rezim pemilu. Pembaca yang membaca buku ini akan mengetahui sejarah tentang sistem politik dan kepemimpinan pada masa Orde Baru hingga awal-awal Reformasi.

Demokrasi di Era Post Truth – Budi Gunawan dan Barito Mulyo Ratmono 

Seiring dengan perkembangan zaman, maka demokrasi juga ikut berkembang, baik itu demokrasi di luar negeri atau demokrasi di Indonesia. Perkembangan demokrasi ini bisa dilihat pada saat Pemilihan Umum (Pemilu) terutama saat masa-masa kampanye. Dalam berkampanye pasti membutuhkan strategi yang disesuaikan dengan perkembangan zaman agar dapat memenangkan partai, calon yang diusung dan anggota partai politik itu sendiri.

Pada 2016, setelah pemilihan Presiden Amerika Selatan Berakhir, istilah post-truth mulai berkembang di masyarakat dunia. Bahkan Oxford Dictionaries mengatakan bahwa post-truth adalah kata populer di tahun 2016. Post-truth dapat diartikan bahwa seseorang lebih percaya terhadap informasi atau berita berdasarkan emosi dan keyakinan personal daripada berdasarkan sebuah fakta.

Perkembangan demokrasi ini ikut menjalar ke negara Indonesia, sehingga kita banyak sekali melihat berita-berita atau informasi hoaks yang bertebaran di media sosial terutama pada saat calon kandidat berkampanye.

Membumikan Pengawasan Pemilu – M. Afifuddin

Negara yang menganut sistem pemerintahan demokrasi umumnya melakukan sebuah Pemilu dalam memilih pemimpin negara, seperti halnya negara Indonesia. Di Indonesia Pemilu diadakan setiap lima tahun sekali yang diawasi oleh lembaga Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu). Sebenarnya bukan hanya Bawaslu saja yang mengawasi berlangsungnya Pemilu, rakyat atau masyarakat harus ikut serta untuk melakukan pengawasan tersebut.

Pemilu yang diawasi oleh lembaga Bawaslu dan masyarakat membuat Pemilu akan berjalan jujur dan adil, sehingga masyarakat tidak merasa ada kecurangan ketika Pemilu berlangsung. Pengawasan ketika Pemilu ini perlu disosialisasikan kepada masyarakat karena tidak semua tahu dan mau untuk mengawasi Pemilu. Salah satu buku yang dapat dijadikan sebagai acuan dalam menyelenggarakan pengawasan terhadap Pemilu adalah Membumikan Pengawasan Pemilu karya Mochammad Afifuddin.

Buku ini berisi banyak sekali penjelasan tentang mulai dari sejarah pengawasan Pemilu hingga cara menyebarluaskan nilai-nilai pengawasan Pemilu. Pastinya kamu sebagai masyarakat Indonesia tidak ingin ada kecurangan saat Pemilu ‘kan? Jadi, sudah saatnya untuk melatih diri untuk mengawasi Pemilu. Kamu bisa membeli buku ini dengan mudah hanya klik tombol beli sekarang”.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

4 × one =